Dari Saya · Opini · Tulisan

Kalo Saya Jadi Caleg [1/2]

April lalu ratusan orang berkoar, “Kalo saya jadi anggota DPR saya bakal blablabla…”. Karena saya masih terlalu muda untuk bilang “Kalo saya jadi anggota…” saya bilang saja, “Kalau saya jadi caleg…”. Emang basi sih ngomongin caleg di akhir Mei gini. Tapi siapa tau suatu hari saya jadi caleg beneran, tulisan ini bisa jadi rujukan kampanye saya. Hehehe.

Oleh Joseph Petra, di Kreavi

Kalo saya jadi caleg… yang jelas saya gak akan seroyal caleg lain pada umumnya. Saya pelit, medit, irit, jadi rasanya nggak banget menggelontorkan uang ratusan juta (itupun kalo saya punya tabungan sebanyak itu) buat ngejabat. Yah, mending gua jadi desainer grafis, dengan modal laptop pinjeman aja udah bisa download film sepuasnya desain rumah kayak Saung Minang atau bikin film animasi dan dibayar mahal.

Saya rasa modal saya kampanye cukup apa yang saya punya aja. Koleksi, jaringan online, relasi (temen, keluarga, kenalan), kemampuan desain, dan bacot. Oh ya, dan Tuhan juga tentunya.

 

PERTAMA, KOLEKSI. Saya koleksi buku, kartu pos, sampah kering, dan adik. Iya adik saya banyak banget, adik kandung 3 ekor (bahkan ibu saya sering tertukar memanggil kami), adik sepupu saya ada belasan.

Hari ini koleksi buku saya memang baru puluhan, dan kartu pos masih sedikit banget. Alasan klise: saya pelajar kere. Tapi saya berniat terus nambah koleksi. Pada saat kampanye, saya mau bikin perpustakaan berjalan, itu loh, perpus di dalem mobil, keliling dan parkir di beberapa titik tertentu. Di SD saya waktu tahun 2003an ada  mobil semacam itu. Kalo bisa sih perpus saya fokus untuk pendidikan tinggi, dengan tujuan fokus nembak kalangan mahasiswa yang punya hak pilih.

Selain perpus, seru juga kalo bikin sanggar kreasi daur ulang. Kolektor sampah ngumpul dan daur ulang sampah-sampah; nambah nilai guna dari barang yang gak kepake, dan lain-lain. Tujuannya, selain pencitraan sebagai orang yang kreatif, hemat, dan praktis, adalah buat jualan. Kalo saya gagal jadi caleg, hasil kreasi daur ulang itu kan bisa dijual-jualin, lumayan buat modal kampanye periode berikutnya B).

KEDUA, JARINGAN ONLINE. Memang tidak banyak teman online yang saya kenal, tapi sangat mudah berteman dan berdiskusi dengan siapapun  dimanapun di jaringan online.

Saya akan mention beberapa akun publik, menyitir topik yang ia usung (misal @tangandiatas tentang tips jualan, @sedekahharian tentang saling berbagi) biar menarik untuk dia retweet dan dilihat followernya 😀 dengan harapan para follower itu akan tertarik dengan saya.

KETIGA, KEMAMPUAN DESAIN. Karena saya baru lulus dari Multimedia, jadi hari ini kemampuan yang saya bisa (baru) desain.

Seperti kata Steve Jobs, desain bukan hanya bagaimana tampilannya, tapi bagaimana desain itu bekerja. Dan kalau media desain dimanfaatkan untuk kampanye, itu efisien banget. Mudah, murah, aksesnya luas, dan pesannya juga tersampaikan.

Saya bakal bikin motion graphic, infografis, spanduk, brosur, dan lain-lain. Oh iya, biar kalo udah jadi caleg nanti ga perlu repot-repot ngedesain, saya udah nyiapin konsep spanduknya sekarang:

Konsep kasar spanduk kampanye saya B)

Keterangan gambar:

Nomor 1. Menunjukkan dapil saya.

Nomor 2. Linimasa riwayat saya. Biar orang-orang tau apa aja yang pernah  saya lakuin dari bayi hingga bangkotan.

Nomor 3. Pencapaian saya. Berharap orang-orang dengan minat sama di bidang yang sama dengan pencapaian saya bakal nyoblos saya B)

Nomor 4. Visi saya. Katanya visi kalo ditulis kan lebih besar kemungkinan suksesnya, dibanding cuma diomongin doang kayak kebanyakan kampanye caleg.

Nomor 5. Kontak saya. Kalo saya mau jadi legislatif ya harus gampang dihubungin kan ya.

Oh iya, dan saya juga mau bikin brosur; media komunikasi satu arah yang murah dan cukup efektif–kalo kita bisa kreatif ngakalin selembar A5. Di brosur itu akan ada rencana dan target saya. Apa rencana A saya, dan kalo rencana A gagal, apa rencana B-nya, dst. Misalnya, saya bakal bikin daftar kayak gini di brosur saya:

…dilanjutkan di Kalo Saya Jadi Caleg [2/2].

Iklan

2 thoughts on “Kalo Saya Jadi Caleg [1/2]

Tanggapi dong:

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s