Artikel · Dari Luar

Mengategorikan Motivasi

Blogwalk di zenius.net, banyak artikel menarik yang saya baca, dan salah satunya mengategorikan motivasi. Setiap orang punya motivasi, hanya saja mereka punya intensitas motivasi yang beda-beda. Di artikel ini, dijabarkan teori dari Edward Deci, ditulis ulang oleh Bang Wisnu, masuk jenis apa motivasi-motivasi yang kita punya. Co-pas langsung dari halaman ini.

———————————————-

Apa sih yang bikin kita termotivasi?

Lo pernah nggak sih ngerasa harus banget belajar… tapi kok rasanya maleees banget buat mulai? Atau sebaliknya, lo pernah nggak sih, tiba-tiba pengen aja belajar sesuatu tanpa harus disuruh sama siapapun? Sebenernya dari mana sih sumber motivasi kita supaya kita mau belajar?

Di tulisan ini, gue mau ceritain apa sih yang bikin seseorang itu bisa termotivasi untuk melakukan sesuatu, termasuk termotivasi untuk belajar. Sebenernya, motivasi yang bagus itu bisa muncul dari dalam tanpa perlu ada dorongan dari luar untuk melakukan itu. Tapi, masih banyak orang yang berpikir kalau motivasi harus dateng dari luar. Coba aja lo perhatiin, berapa banyak temen-temen lo yang suka ngomong gini:

 

“Gue ngerasa kekurangan motivasi nih”
 
“Kalo gue dikasih duit buat belajar, gue semangat deh belajarnya”
 
“Pacar gue harusnya lebih memotivasi gue buat belajar nih”
 
“Bokap dan nyokap gue nggak nyuruh gue belajar sih, gue jadi main mulu deh”
 
“Lagi nggak ada PR, males banget belajar kalo nggak ada PR”
 
“Ulangan masih lama, jadi males deh belajarnya. Nanti aja pas mau ulangan baru belajar”
 
 

Kebanyakan orang berpikir kalau kita cuma bisa termotivasi dengan adanya dorongan dari luar. Contohnya seperti yang disebutin di atas; Mulai dari hadiah, diingetin pacar, diingetin sama orang tua buat belajar, dikasih PR, dipaksa belajar supaya nilai ulangan bagus, dll. Sebenernya, yang namanya motivasi belajar itu nggak harus dateng dari hal-hal kayak gitu. Justru kalau kita terbiasa termotivasi dengan reward-reward dari luar untuk belajar, kita malah kehilangan fun dari belajarnya itu sendiri. Sementara kalau kita terbiasa termotivasi dari dalam, efek dari belajar ini bisa berlangsung seumur hidup, dan lo jadi ketagihan belajar seumur hidup lo; nemu ilmu baru itu kayak nemu mainan baru, rasa senengnya nggak ilang-ilang. Serius gue

Supaya lebih kebayang apa yang lagi gue omongin, gue akan cerita tentang 5 level motivasi; Mulai dari yang paling rendah, yaitu yang paling butuh kontrol dari luar (otonomi paling rendah), sampai motivasi yang paling tinggi, yang sama sekali nggak butuh kontrol dari luar (otonomi paling tinggi). Ini sebenernya bagian dari Self-Determination Theory yang digagas oleh Edward Deci.

Level 0. Amotivated

Untuk yang level 0 ini, nggak perlu dibahas lah ya. Ini level paling rendah, kondisi di mana lo tidak termotivasi untuk belajar.

Level 1. External

Contoh motivasi eksternal itu adalah, “Gue mau belajar karena gue akan dikasih duit sama orang tua gue”. Dorongan utama motivasi eksternal ini adalah reward dari luar, biasanya rewardnya ini nggak ada hubungannya sama sekali dengan belajarnya itu sendiri. Motivasi jenis ini merupakan motivasi yang paling membutuhkan kontrol dari luar: Butuh ada orang yang “nyogok” lu untuk belajar supaya lu mau belajar. Tingkat otonominya paling rendah.

Level 2. Introjected

Contoh motivasi jenis ini adalah, “Gue mau belajar demi orang tua gue”. Pernah nggak sih lo dikasih motivasi dengan diomongin gini: Bayangin orang tua lo udah ngelahirin elu, ngerawat lu dari kecil sampe sekarang, ngasih makan, bawa lo ke sekolah biar pinter, dll. Mereka pasti pengen lo lulus, masuk PTN yang bagus, dll.

Pada level ini, alasan lo belajar adalah untuk orang lain, bukan untuk diri lo sendiri. Jadi, masih membutuhkan kontrol dari luar, meskipun nggak setinggi Motivasi Eksternal (level 1). Tingkat otonominya sudah mulai ada sedikit.

Level 3. Identified

Pada level ini, lo udah bisa melakukan identifikasi bahwa apa yang lo pelajari itu berkorelasi langsung dengan nilai lo di sekolah. Jadi kalau lo belajar supaya dapet nilai yang bagus atau dapet ranking, lo udah ngerasain motivasi level ini.

Di level ini, lo udah belajar untuk diri lo sendiri. Kontrol dari luar sudah berkurang dibanding level 2, tapi masih ada: nilai atau ranking.

Level 4. Integrated

Di level ini, lo bisa melihat lebih jauh lagi tujuan lo belajar: Lo belajar karena pengen jadi ilmuan/dokter/pelukis/koki/dll, karena pelajaran ini nanti berguna buat karir lo, pengen pinter, pengen berguna buat masyarakat, dll.

Motivasi level 1 sampai level 4 ini adalah motivasi ekstrinsik, di mana lo termotivasi untuk belajar karena sesuatu di luar belajar itu sendiri. Di antara motivasi ekstrinsik lainnya, Integrated (level 4) ini adalah bentuk motivasi yang paling sedikit membutuhkan kontrol dari luar. Lo udah punya kesadaran sendiri tentang kenapa lo pengen belajar, sehingga tingkat otonominya juga lebih tinggi dibanding level 1-3.

Level 5. Intrinsic

Nah, jenis motivasi intrinsik ini lah yang tingkat otonominya paling tinggi, dia nggak membutuhkan kontrol dari luar. Karena di level ini, lo ngerasain bahwa belajar itu fun, bikin lo seneng banget ketika lo bener-bener ngerti sama apa yang dipelajari.

Lo bayangin the best game yang pernah lo mainin. FIFA? PES? Angry Birds? DOTA? GTA? Catur? Silent Hill? Kenapa lo termotivasi banget main itu semua? Padahal, lo nggak diiming-iming sama nilai, nggak dikasih duit juga untuk main game-game itu, lo main game juga bukan demi orang tua lo, dll. Pokoknya lo pengen aja main game itu karena: fun. Nah, sebenernya dari mana sumber “fun”-nya ini? Pertama, lo melakukannya karena nggak ada paksaan dari luar. Selain itu, ini yang sangat penting, lo ngerasa ketika lo main game tersebut, lo bisa ngelewatin berbagai challenge yang ada di situ.

Dalam belajar, ini juga bisa terjadi. Kalau dorongan belajar lo itu muncul dari dalam, justru mungkin banget lo ngerasa kalau belajar itu “fun”. Reward dalam belajar itu yang paling kuat itu bukan ketika kita dapet nilai 100 di sekolah. Reward dalam belajar itu adalah ketika lo bisa bilang Anjir gue ngerti banget konsepnya!!!.

Lima level motivasi ini bisa kita rangkum jadi gambar di bawah ini:

otonomi

OK. Berikutnya kalau lo udah tau kalau motivasi intrinsik itu penting, terus gimana kita bisa mencapai itu? Well, mulainya nggak harus langsung termotivasi secara intrinsik. Bisa aja lo mulai dari level 3 or 4 dulu. Awalnya lo termotivasi supaya bisa dapet nilai yang bagus di sekolah, atau termotivasi untuk bisa lulus PTN dan masuk jurusan di kampus idaman lu. Mulai dari situ udah lumayan bagus. Tapi trik berikutnya adalah: Jangan belajar cuma untuk bisa jawab soal. Karena kalau lo belajar cuma untuk bisa jawab soal, lo akan berpikir untuk nyari trik-trik ngerjain pake rumus cepet lah, ngafalin pake jembatan keledai lah, dan sebagainya. Belajar dengan cara ini nggak akan bikin lo termotivasi secara intrinsik, yang ada malah lo eneg banget sama pelajaran itu gara-gara banyak banget yang harus dihafal.

Nah, jadi supaya lo nyampe ke motivasi level 5, awalnya lo harus belajar dengan nge-push diri lo semaksimal mungkin sampe bener-bener ngerti konsepnya. Pas lo bisa bener-bener ngerti, itu rasanya asik banget, men. Berikutnya, ketika lo ketemu challenge lagi, lo push lagi diri lo sampe bisa, sampe bener-bener ngerti konsepnya. Berkali-kali kayak gitu, nantinya lo akan ngerasa kalau effort lo untuk ngerti konsep itu makin lama makin enteng.

Sebenernya sama aja kayak main game. Bayangin game yang dulunya lo nggak bisa, terus sekarang lo jago banget. Game apa aja; PC Games (DOTA, AOE, The Sims, dll), Console Games (FIFA, PES, dll), Tablet Games (angry birds, temple run, dll), Catur, Kartu, Sepak Bola, Bola Basket, Tenis, Bulutangkis, apa aja deh. Awalnya lo nggak bisa apa-apa, terus lo mulai belajar dari yang simple-simple, terus lo bisa, seneng kan rasanya? Nah, terus lo main lagi, pelajarin game-nya, sampe lo jago. Kenapa lo mau susah-susah pelajarin game itu sampe lo bisa jago? Karena motivasi lo untuk melakukan itu semua datangnya dari dalam diri lo sendiri.

Nah, belajar tuh juga gitu. Kalau lo udah ngerasain “fun”-nya belajar, lo akan ketagihan untuk pengen belajar layaknya ketagihan main game

———————————————-

Nah, masuk kategori mana motivasi terbesar kita? Rasanya saya sendiri masih level 2, introjected, hehe.

Iklan

9 thoughts on “Mengategorikan Motivasi

  1. Nggak tahu deh level yang mana 😛
    Makasih udah ngingetin, sebelumnya aku juga pernah baca ini. Di Zenius memang artikelnya banyak yang bagus.
    Semangat ya Prita, kita sama-sama tingkatkan! (Eh kita sama kan kelasnya)

Tanggapi dong:

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s