Artikel · Dari Luar

Kurikulum 2013: Potong Mata Pelajaran, tapi Tambah Jam Pelajaran

PowerPoint Presentation

Beberapa bulan yang lalu, Menteri Pendidikan kita ngelansir kalau beliau mau rombak kurikulum sekolah mulai tahun ajaran depan, 2013/2014. Perubahan ini meliputi SD, SMP, SMA/SMK, sampe universitas. Entah ini jadi diterapkan atau nggak, soalnya banyak pihak yang protes, meskipun rencananya udah matang banget. Banyak orang yang menganggap ini terburu-buru, tapi kayaknya Pak Menteri M. Nuh bakalan tetep menerapkan kurikulum ini.

Saya sendiri nggak akan kena kurikulum 2PowerPoint Presentation013 ini, karena rencananya Pak Menteri ini bakalan diterapin mulai tahun ajaran 2013/2014 ke kelas 1, 4, 7, dan 10. Saya akan naik kelas 12 tahun ajaran depan, jadi nggak akan kena kurikulum ini. Tapi menarik aja ngebahas apa yang terjadi di sistem pendidikan Indonesia, yang kata Pak Menteri sendiri beda sama sistem pendidikan di negara-negara luar.

Di negara lain, SMA udah gak pake penjurusan IPA dan IPS lagi, tapi pilih sendiri mata pelajaran yang kita suka dengan ketentuan dari sekolah. Memang sih, penjurusan IPA dan IPS kayak gitu nggak efektif. Nggak semua anak IPA suka tiga matpel ini sekaligus: Fisika, Biologi, Kimia. Nggak semua anak IPS juga suka Sejarah dan Ekonomi sekaligus. Ini kebijakan bagus. Makasih Pak Menteri.

Saya download materi ujicoba kurikulum 2013 ini dari website yang disediakan Pak Menteri. Ini udah cukup lengkap sebagai garis besar. Ada grafik tentang jumlah jam pelajaran anak usia 7-14 tahun di beberapa negara dunia, dan Indonesia butuh peningkatan 15% jam belajar agar setara dengan rata-rata dunia. Ya, kita masih dibawah rata-rata.

Menurut Kementrian, kurikulum 2006 yang sekarang berlaku masih banyak kekurangannya. Terlalu padat karena kebanyakan matpel, belum sepenuhnya berbasis dengan tujuan pendidikan kita. Kurikulum ini juga nggak mengutamakan kualitas sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Mereka juga berpendapat kalau kurikulum ini terlalu rigid, kaku. Dan detail di kurikulum 2006 ini nggak terlalu jelas, jadi ada banyak tindakan multitafsir; para guru menerapkan kurikulum ini sesuai pandangan mereka masing-masing yang notabene beda satu sama lain.PowerPoint Presentation

Menutupi kekurangan itu, dibuatlah kurikulum 2013 dengan kelebihan yang diharapkan bisa menambal kekurangan kurikulum 2006. Mendetailkan tujuan dan mengurangi mata pelajaran. Potong mata pelajaran? Ya, banyak banget matpel yang bakal dipotong.

Di SD, TIK dan Bahasa Inggris bakal dihapus. Katanya muatan lokal juga. Yah sedih banget udah nggak belajar PLBJ (atau bahasa daerah untuk daerah lain mungkin). PLBJ itu pelajaran yang seru, mengenal lebih jauh tentang kota kita; sejarahnya, tempat wisatanya, budayanya… Banyak orang yang bilang di masa reformasi gini budaya lokal kita kegeser budaya global, dan dengan dihapusnya mulok, gimana bisa adek-adek usia SD bisa tau budaya sendiri? Lingkungan dan televisi nggak bisa jadi harapan deh, setidaknya di daerah saya ini–pinggir Jakarta. Selain itu, pelajaran IPA-IPS  juga dikurangi. Kementrian masih labil antara ngasih IPA-IPS mulai kelas 4 atau kelas 5. Jadi anak SD akan IPA-IPS cuma 3 atau 2 tahun. Sepanjang nggak punya matpel IPA-IPS, guru bisa masukin materi-materi pengetahuan umum itu lewat pelajaran-pelajaran lain kayak Bahasa Indonesia, PKN, dan lainnya. Meski begitu, jam belajar siswa SD yang biasa ditambah 6 jam.

Di SMP, cuma TIK yang dihapus, tapi jam pelajaran ditambah 6 jam. Beberapa mata pelajaran yang tadinya cuma 2 jam per minggu bakal dipelajari 3 jam per minggu, seperti PKN, Penjas, dan beberapa pelajaran lain.

Nah, kalau SMA, rencananya penjurusan bakalan dihapus–seperti yang saya tulis di atas. Dari 72 jam pelajaran yang tersedia, jam pelajaran wajib cuma 40 jam. Selain itu, UN di SMA dan SMK juga diusulkan dilaksanakan pada kelas 2, biar di kelas 3 nanti para siswa fokus ke SNMPTN (untuk siswa SMA) dan fokus ke sertifikasi keahlian (untuk siswa SMK).

PowerPoint Presentation PowerPoint Presentation PowerPoint Presentation PowerPoint PresentationPowerPoint Presentation

Dan dalam penyiapan buku, pemerintah akan menyediakan tiga jenis buku; buku siswa, buku panduan guru, dan dokumen kurikulum. Selain itu, dibahas juga soal pembelajaran di perguruan tinggi. Lebih lengkapnya silakan liat sendiri di sini. Sebenernya dulu ada di website Kementriannya sendiri, dalam bagian uji coba kurikulum. Di sana siapapun bisa download materi pdf-nya dan nulis komentar di situ. Tapi sayang sekali, Januari ini uji cobanya udah ditutup.

Menurut saya, ini rencana bagus sih, cuma–seperti kata kebanyakan orang–Pak Menteri mencanangkannya terlalu terburu-buru. Gimana menurut kakak-kakak blogger?

Sumber:

Kemendikbud, November 2012: Bahan Uji Publik Kurikulum 2013 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
Detik.com
Tempo.co
Kompas Online

Link terkait: video tipografi selintas tentang kurikulum 2013

Iklan

84 thoughts on “Kurikulum 2013: Potong Mata Pelajaran, tapi Tambah Jam Pelajaran

  1. kurtilas bikin stressss…. puyeng banyak pr guru nya gk ngerti, kalau permata pelajaran thu ada pr tapi tiap pelajara lain kasih pr lagy hampir perpelajaran aduhhhh…. solusinya gmana?

  2. Siswa didorong untuk belajar,belajar dan belajar. Waktu KBM lama,belum lagi jadwal les yg menumpuk. Belum lagi kerja kelompok yg makin banyak. waktu istirahat siswa pun berkurang. ini jelas menyiksa siswa. Saya sendiri mengalaminya.
    Kurtilas juga mendorong agar siswa lebih aktif dan sering menggunakan internet sebagai media belajar. Lantas peran guru dimana?
    Lebih lucunya,kurtilas ini kan bahan materinya sering cari di internet,kenapa kecepatan internet makin diperlambat?
    maaf jika saya menyindir seseorang. Ini pendapat saya yang sudah merasakan langsung.

Tanggapi dong:

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s